Leonardi Paris H
Blog Universitas Komputer Indonesia

Mitos-Mitos Bulan . . .

Mitos-Mitos Bulan . . .

Nini Anteh - Indonesia

Zaman dahulu kala di Jawa Barat ada sebuah kerajaan bernama kerajaan Pakuan. Pakuan adalah kerajaan yang sangat subur dan memiliki panorama alam yang sangat indah. Rakyatnya pun hidup damai di bawah pimpinan raja yang bijaksana. Di dalam istana ada dua gadis remaja yang sama-sama jelita dan selalu kelihatan sangat rukun. Yang satu bernama Endahwarni dan yang satu lagi bernama Anteh. Raja dan Ratu sangat menyayangi keduanya, meski sebenarnya kedua gadis itu memiliki status sosial yang berbeda. Putri Endahwarni adalah calon pewaris kerajaan Pakuan, sedangkan Nyai Anteh adalah hanya anak seorang dayang kesayangan sang ratu. Karena Nyai Dadap, ibu Nyai Anteh sudah meninggal saat melahirkan Anteh, maka sejak saat itu Nyai Anteh dibesarkan bersama putri Endahwarni yang kebetulan juga baru lahir. Kini setelah Nyai Anteh menginjak remaja, dia pun diangkat menjadi dayang pribadi putri Endahwarni. Akan tetapi karena kecantikannya yang luar biasa, suami dari Endahwarni,Anantakusuma, malah terpikat olehnya.Dan hendak menggagahinya.dia pun berdoa. Agar dijauhakan dari Anantakusuma. Tiba-tiba Anteh merasa ada kekuatan yang menarik tubuhnya ke atas. Dia mendongak dan dilihatnya sinar bulan menyelimutinya dan menariknya. Pangeran Anantakusuma hanya bisa terpana menyaksikan kepergian Anteh yang semakin lama semakin tinggi dan akhirnya hilang bersama sinar bulan yang tertutup awan. Sejak saat itu Nyai Anteh tinggal di bulan, sendirian dan hanya ditemani kucing kesayangannya. Dia tidak bisa kembali ke bumi karena takut pangeran Anantakusuma akan mengejarnya. Jika rindunya pada keluarganya sudah tak dapat ditahan, dia akan menenun kain untuk dijadikan tangga. Tapi sayang tenunannya tidak pernah selesai karena si kucing selalu merusaknya. Kini jika bulan purnama kita bisa melihat bayangan Nyai Anteh duduk menenun ditemani Candramawat.
 

Heng O - China

Pada zaman kuno, orang-orang Cina percaya bahwa ada dua belas Bulan karena ada dua belas bulan dalam satu tahun. Demikian juga, orang-orang Cina percaya ada sepuluh Matahari karena ada sepuluh hari pada minggu Cina. Keduanya lahir dari Ibu yang sama. Pada awal setiap bulan, Sang ibu, Heng-O, memandikan anak-anaknya di danau di sisi barat dunia. Kemudian setiap Bulan, satu demi satu akan berjalan dengan kereta untuk mencapai sisi timur dunia. Di sana, Matahari akan memulai perjalanan mereka. Mereka percaya bahwa Bulan terbuat dari air, dan salah satu kelinci atau katak tinggal di pedalaman mereka.
1
 

Kelinci di Bulan - Jepang

Pada jaman dahulu sekali, monyet, kelinci, dan rubah hidup bersama sebagai teman. Setiap hari mereka bermain-main di gunung, di malam hari mereka kembali ke hutan. Hal ini berlangsung selama beberapa tahun. Tuhan mendengar tentang hal itu dan ingin melihatnya. Ia pergi kepada mereka dan menyamar sebagai pengembara tua. “Aku telah melakukan perjalanan melalui gunung-gunung dan lembah-lembah dan aku lelah. Bisakah Anda memberi saya sesuatu untuk makan?.” katanya sambil meletakan tongkatnya untuk beristirahat. Kera pergi untuk mengumpulkan kacang untuk ia disajikan, rubah membawa ikan dari sungai. Kelinci itu berlari kesana-kemari tapi tak menemukan apapun, karena tidak dapat memanjat maupun berenang, tapi tidak mungkin juga memberikan makanannya (rumput). Monyet dan rubah menertawakan dia “Kamu benar-benar tidak mampu apa-apa.” Kelinci kecil itu begitu kecil hati, kemudian ia meminta monyet untuk mengumpulkan beberapa kayu kering dan meminta rubah untuk membakarnya. Mereka melakukannya. Lalu kelinci kecil berkata kepada orang tua, “Silakan makan saya,” dan melemparkan diri ke dalam api. Para peziarah itu terharu dengan pengorbanan ini, dan menangis, kemudian berkata, “Kalian semua patut dipuji, tidak ada pemenang atau pecundang Tapi kelinci kecil telah memberikan bukti cinta yang luar biasa...” lalu ia mengembalikan kelinci ke bentuk aslinya dan mengambil tubuh kecilnya ke surga untuk dikubur di istana bulan.
1
 

Soma - Asia

Ia adalah dewa Hindu yang berhubungan dengan bulan. Dalam Seni Budaya Hindu, Soma kadang-kadang digambarkan sebagai embrio atau banteng. Kesuburan sering dikaitkan dengan bulan. Beberapa budaya juga  mengatakan bahwa banteng merupakan simbol yang mempunyai kaitan dengan bulan. Hal utama tentang Soma adalah bahwa ia menghubungkan bulan sebagai obat mujarab karena Soma adalah nama minuman yang dikonsumsi oleh para Dewa. Menariknya, bulan kelinci yang tinggal di bulan dengan Chang'e pada mitos Cina juga merupakan simbol pembuatan obat mujarab.
 

Rona – Selandia Baru

Ini adalah kisah yang berasal dari suku Maori di Selandia Baru. Kisah ini bercerita tentang seorang wanita muda bernama Rona yang tidak menyukai bulan sehingga bulan menangkapnya dan membawanya pergi. Dalam mitos, Rona meraih sebuah pohon agar ia tetap bertahan di bumi, namun bulan teap menyeretnya bersama dengan pohon tersebut. Sehingga, pohon dikatakan mewakili kesuburan, yang dihubngkan dengan bulan pada mitos ini.

1

Diana/Artemis - Yunani

Diana adalah seorang dewi kuno Italia hutan. Di Capua dan Aricia, sebuah wilayah di dekat Roma, masih ada tempat suci yang ditujukan untuk dewi Italia tua. Diana adalah saudara kembar dari dewa Apollo. Ayahnya dan ibunya adalah Jupiter dan Latona. Diana percaya tubuhnya sangat sakral, sehingga tak seorang pun dapat melihatnya telanjang. Suatu hari seorang pemburu pengembara datang mengintip Diana mandi. Dia menjadi sangat marah dan mengubahnya menjadi rusa. Dia selalu dikelilingi oleh para pembantu cantik muda yang digunakan untuk berburu dengannya. Roma diidentifikasi Diana dengan Artemis dewi Yunani. Sebagai Artemis, dia juga seorang dewi Bulan.
1
 

Selene/Luna - Yunani

Selene adalah nama Dewi Bulan pada mitologi Yunani, sedangkan Luna merupakan nama Dewi Bulan dalam mitologi Romawi. Dalam mitos-mitos berkaitan dengan dewi-dewi ini, mereka selalu dipasangkan dengan dewa matahari. Dewa Matahari melakukan perjalanan sepanjang hari dan Dewi Bulan mengambil alih perjalanan pada malam hari. Dia biasanya dianggap sebagai dewi yang penuh gairah yang mempunyai banyak kekasih dan yang mewakili keinginan yang terkait dengan bulan.
1
 

Werewolves - Eropa

Salah satu makhluk yang sering kita lihat di film-film dan juga hadir pada berbagai mitos dan legenda adalah manusia serigala. Makhluk ini tentu saja berafiliasi dengan bulan purnama. Biasanya diyakini bahwa manusia serigala adalah makhluk yang memiliki bentuk manusia, tetapi berubah menjadi serigala (biasanya jahat) saat bulan purnama di langit malam. Ada banyak variasi yang berbeda tentangnya karena banyaknya buku dan film yang telah dibuat mengenai manusia serigala.
1
 

Mawu - Afrika

Menceritakan tentang pasangan yang sangat berbahagia merupakan cerita tentang bulan dari mitos Afrika yang mengatakan bahwa Mawu adalah dewa bulan yang baik selamanya terkait dalam kesatuan dengan Liza; dewi matahari. Dipercayai bahwa gerhana bulan dan matahari berkaitan dengan saat pasangan surgawi ini sedang bercinta. Mitos ini jelas menceritakan tentang kekuatan bulan, matahari, langit dan cinta dan keinginan.
1
 

Tecciztecatl - Meksiko

Semua yang berhubungan dengan para dewa bulan adalah dewi. Ini adalah contoh dari dewa laki-laki yang berhubungan dengan bulan. Yang menarik tentang mitos-mitosnya adalah bahwa banyak simbol Kaum Samy dari berbagai mitos bulan ditemukan dalam cerita-cerita tentang dirinya. Meskipun ia adalah seorang dewa Aztek (kaum yang berasal dari Meksiko), ada asosiasi yang menghubungkannya dengan budaya Asia (ia adalah kelinci, misalnya, mengasosiasikan dirinya dengan Bulan tersebut) dan bahkan asosiasi dengan mitos bulan modern seperti kisah tentang "manusia di bulan".

Dewi-dewi Bulan Suku Maya - Meksiko

Suku Maya memiliki beberapa cerita tentang dewi bulan yang berbeda. Seorang dewi bernama Ixchel sering dikaitkan dengan bulan karena dia adalah dewi kesuburan. Namun, ia dipercayai bahwa ia mungkin benar-benar menjadi "nenek bulan" dan mewakili penuaan dan pengeringan dari kesuburan di usia tua sehingga dia yang paling sering dikaitkan dengan bertambah besarnya bulan.
 

Algonquian - Amerika

Nama-nama untuk Bulan Penuh dibuat oleh suku-suku Algonquian Native Amerika. Kebanyakan orang Algonquian berburu dan memancing untuk mendapatkan makanan, tetapi beberapa juga tumbuh tanaman. Nama-nama mereka untuk Bulan yang berkaitan dengan alam dan musim, berburu & perikanan, seta pertanian. Orang-orang Algonquian tinggal di seluruh bagian utara dan timur Amerika Utara. Ketika pendatang dari Eropa bertemu dengan mereka, beberapa pemukim mulai menggunakan sebagian besar nama yang sama untuk Bulan Purnama dan dari sinilah mitos aneh tentang bulan dimulai.

Anningan - Alaska

Para orang Inuit daerah utara seperti Alaska dan Greenland memiliki mitos yang agak mengerikan tentang bulan. Mereka percaya bahwa Anningan, Dewa Bulan, memperkosa adiknya, Dewi matahari. Lebih buruk lagi, mereka percaya bahwa ia masih berusaha untuk mengejarnya untuk memilikinya. Itu sebabnya Anningan mengikuti adiknya di langit setiap hari. Bertambah besarnya dan memudarnya bulan dijelaskan sebagai Anningan mengejar adiknya sampai ia kelaparan dan kemudian menghilang sebentar untuk berburu makanan agar memiliki energi untuk kembali mengejarnya lagi.
1
 
 
 
* Berbagai Sumber
Format Lainnya : PDF | Google Docs | English Version
Diposting pada : Rabu, 23 Maret 11 - 23:56 WIB
Dalam Kategori : MITOS, BULAN.
Dibaca sebanyak : 6961 Kali
Tidak ada komentar pada blog ini...
Anda harus Login terlebih dahulu untuk mengirim komentar
Facebook Feedback